Berdamai dengan Rasa Insecure



Saya sampai sekarang belum nemu padanan kata yang pas yang bisa menggambarkan apa itu insecure dalam bahasa Indonesia. Jadi, dalam blog ini saya akan menggunakan kata insecure, ya. Karena kalau sekadar diterjemahkan jadi “nggak aman” juga ya kurang pol aja gitu. Insecure itu sederhananya bisa dipahami sebagai perasaan cemas, mengkhawatirkan ketidak pastian, rasa kurang percaya diri, dan sejenisnyalah ya.

Biasanya di saat kita ngerasa insecure, kita juga jadi ngerasa inferior. Pokoknya ngelihat siapa aja, pasti di pikiran kita dia lebih hebat dari kita. Saat lagi ngerasa begini, percuma deh ngelihat prestasi diri sendiri, pencapaian diri sendiri, karena semua rasanya non sense. Apalagi kalau kejayaan kita itu adanya di masa lalu, kok makin tua, pencapaian semakin biasa aja, bahkan cenderung stagnan.

Dulu, rasanya saya nggak pernah ngerasa insecure (kalau nggak salah ingat, ya). Saya pede aja pindah kerja kalau ngerasa nggak nyaman. Nggak takut bakal susah dapet kerja lagi atau gimana. Karena memang ngerasa nggak ada yang perlu ditakutkan juga. Iya, saya ngerasa lebih fearless justru di masa muda saya (kayak sekarang udah tua aja, ya). Saya nggak pernah peduli sama pencapaian orang lain. Kenapa? Karena saya ngerasa hidup saya udah keren, udah asyik bangetlah.

Tapi, itu dulu. Entah kenapa, di saat saya udah nggak seimpulsif dulu, saya malah cenderung gampang insecure. Oh ya, insecure ini beda sama envy ya. Kalau menurut saya, insecure ini lebih karena kita lagi ngerasa low self esteem, nggak ada self worth. Intinya ini lebih ke persoalan internal. 

Sementara envy itu lebih karena reaksi atas faktor eksternal di luar diri kita. Tapi, insecure ini bisa sangat mungkin menjadi envy atau disebabkan oleh envy. Begitulah kurang lebih pemahaman saya. Nah, envy ini dalam tahap lanjut udah bisa jadi jealousy, di mana kita jadi kepengen milikin apa yang dipunya orang lain. Tapi kita nggak bahas itu, ya.

Balik lagi ke soal insecure, apa yang paling bisa bikin saya ngerasa insecure? Berhubung udah punya anak, pastinya seputar anak. Saya punya kecemasan tentang masa depannya dia. Saya punya kecemasan, apa saya bisa memberikan yang benar-benar terbaik untuk dia. Karena kalau sampai nggak bisa, saya akan merasa gagal menjadi orangtua. Apalagi kalau lihat anak-anak di sekitar dia, yang orangtuanya sekolahin di sekolah yang begini-begitu, yang ikutan les ini-itu. Gimana nggak insecure, kan? Nggak kepikiran apakah Arina bisa bersaing dengan mereka, tapi sesederhana, apa Arina bisa berbaur dengan mereka? Apalagi di saat Arina mungkin aja nggak bisa punya hidup seperti mereka.

Nggak tahu, kenapa ya, jadi suka over thinking gini semenjak jadi orangtua. Dulu, kayaknya saya orang yang masa bodo banget. Ya, karena saya sadar betul. Sejak jadi orangtua, hidup saya bukan tentang diri saya sendiri. Saya nggak bisa cuma mikirin diri sendiri. Tapi, di satu sisi, di saat terlalu mikirin orang lain, saya pun sedih. Kenapa saya nggak bisa benar-benar berpusat mikirin diri saya sendiri lagi?

Ya mau gimana lagi, kan? Punya anak itu pasti akan mengubah hidup seseorang. Dulu, saya punya ambisi-ambisi pribadi yang syukurnya beberapa sudah terwujud. Tapi, setelah itu, saya merasa bahwa kejayaan saya itu hanya ada di masa lalu. Saya yang sekarang kok ya gini-gini aja. Di saat orang udah kemana-mana, saya masih di sini-sini aja.

Saya nggak menutup mata. Ngelihat teman-teman seumuran atau bahkan yang di bawah saya usianya udah punya jabatan bagus dan karir yang mentereng, saya insecure. Ngelihat teman-teman lainnya posting keliling dunia, saya insecure. Nggak, saya nggak iri. Saya nggak mempertanyakan, “Kok dia bisa sih, kayak gitu?” karena saya tahu, mereka pantas kok dapat hidup yang seperti itu.

Tapi, insecure yang saya rasakan, lebih kepada perasaan, “Hidup gue kok ya kayak jalan di tempat, ya. Malah untuk beberapa sisi, gue berasa jalan mundur.” Bahkan ada kalanya saya ngerasa mentok, stuck. Dan saya benci dengan perasaan itu.

Tapi, sejak dulu saya bukan tipe orang yang suka nyalahin keadaan, dan orang yang minim penyesalan. Saya nggak ngerasa nyesal atau nyalahin apa pun. Cuma lebih ke merasa, “Kenapa gue bisa berubah gini, ya?” Saya yang dulu itu, tahu banget apa yang saya mau. Tahu apa yang saya tuju. Semenjak punya anak, itu semua jadi rancu. Saya nggak punya lagi tujuan pribadi yang jelas, selain: saya ingin kasih yang terbaik buat anak saya dan saya ingin bisa bantu ibu saya semaksimal mungkin. Cuma itu.

Kelihatannya jadi sangat nggak spesifik. Saya yang idealis berubah menjadi saya yang realistis. Yaudah, nggak apa-apa. Soal mimpi-mimpi yang lain, kalau yang memang masih relevan, masih bisa saya wujudkan nanti. Kalau yang memang sudah usang, ya biar saja melapuk di makan waktu. Untuk apa memaksa memegang erat mimpi kalau pada kenyataannya orang-orang di sekitar kita nggak bahagia. Iya, kita harus jadi orang yang bahagia dulu untuk bisa bahagiain orang lain. Tapi, apa kita bisa tetap bahagia kalau ngelihat orang di sekitar kita nggak bahagia? Duh, ngejelimet amat, ya?

Intinya, buat kamu yang ngerasa insecure di luar sana. Nggak apa-apa banget kita ngerasain insecure. Karena, seperti halnya perasaan lainnya, mungkin hanya sementara aja kita ngerasa begitu. Kalau perasaan ini lagi hinggap, yaudah peluk aja diri sendiri. Kamu boleh nangis, boleh curhat sama teman, boleh banget juga ngobrol sama Tuhan. Apa pun itu, lakuin aja biar perasaan kamu ngalir.

Kalau saya kebetulan lagi nerapin journaling. Jadi, tiap hari saya nulis apa yang saya rasain. Mirip kayak nulis diary gitulah. Lumayan banget ngefek bikin perasaan rada adem. Kalau kamu, pernah coba ngapain kalau lagi insecure?


Komentar

  1. Kadang saya mengalami insecure juga. Yang saya lakukan saat perasaan itu muncul biasanya berdoa mohon diberi kelapangan hati menjalani hidup ini. Setelah itu, saya fokus meningkatkan skill yang saya miliki agar bisa menghasilkan karya dan syukur bisa berprestasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, semoga kita diberi kelapangan menjalani hidup ini ya

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hadiah Ulang Tahun ke-58 untuk Mama Tercinta

Ayo, Dukung BPK Kawal Harta Negara!

Aku Ingin Hidup Lebih dari 1.000 Tahun Untukmu, Anakku