Jumat, 28 Agustus 2020

Review Novel Dua Dini Hari: Misteri Pembunuhan Anak Jalanan yang Terstruktur, Sistematis dan Masif!




Saya bukan penggemar novel bergenre thriller. Tapi, setelah membaca novel Dua Dini Hari yang ditulis oleh Chandra Bientang - seorang teman saya waktu kuliah di jurusan Filsafat UI - , rasanya saya mulai tertarik dengan genre ini.  Novel ini merupakan karya Cacan (panggilan akrabnya) yang menang kompetisi menulis novel urban thriller yang diadakan oleh penerbit Noura dan diterbitkan menjadi buku.

Novel Dua Dini Hari, berkisah tentang pembunuhan anak-anak jalanan di kawasan Jatinegara. Bagi saya, cerita ini bukan sekadar cerita misteri biasa. Cerita dalam buku ini seperti ingin menyentil rasa kemanusiaan kita. Bukan sekadar memecahkan teka-teki pembunuhan, tapi mempertanyakan hal-hal yang tak dipandang dan dinihilkan orang. Siapa peduli dengan anak jalanan? Hidupnya saja diabaikan, apalagi kematiannya.

Tapi di dalam buku ini, ada tokoh yang begitu peduli, yaitu seorang pemuda bernama Elang, yang bersikeras menyelidiki kematian anak-anak jalanan. Padahal ia bukan polisi. Hanya anak dari seorang polisi saja. Elang bahkan belum lulus Akpol. Serangkaian peristiwa membuat Elang pun bertemu dengan Kanti, yang sedang cuti kuliah dan bekerja sebagai ilustrator lepas.

Keduanya bertemu di kantor polisi, saat Kanti melaporkan bahwa dirinya mulai merasa terteror karena sepertinya ia melihat hal yang seharusnya tak boleh ia lihat dari kamar kosnya. Elang sendiri bahkan juga mengalami teror yang tak kalah hebat yang membuatnya nyaris kehilangan nyawa. Dan saya pun merasa ikutan terteror ketika membacanya novel ini; siapa pun bisa dibunuh, dan siapa saja juga bisa menjadi pembunuh.


Konspirasi Rakyat Jelata dan Penegak Hukum

Agak sulit menulis review novel ini tanpa sedikit pun spoiler. Saya sungguh tak menyangka Cacan bisa menghadirkan pemilik toko roti, pemilik toko kelontong, pemilik laundry, hingga penyedia jasa pelenyapan orang bisa saling bekerja sama untuk sebuah kejahatan yang terstruktur, masif, dan sistematis bersama-sama dengan para penegak hukum. Hhm, sebuah cerita yang nyerempet-nyerempet bahaya, ya. Hahaha. 

Cacan menyoroti Jatinegara khususnya dengan segala lika-likunya. Gang-gang sempit, dan semua hal yang jauh dari kehidupan gemerlap. Malam-malam yang mencekam. Rasa aman yang rasanya tidak pernah benar-benar ada.

Saya sungguh nggak paham, bagaimana Cacan bisa menemukan kalimat yang begitu menggelitik seperti yang tertulis di halaman 223, “Hanya ada satu hukuman untuk para pendosa. Selamanya, mereka harus berbuat dosa.” Saya sungguh angkat topi membaca kalimat ini. Membayangkan bagaimana betapa getirnya hidup seseorang menjalani hukuman selamanya berbuat dosa, seperti sebuah derita yang tak ada akhir.

Untuk tahu kenapa kalimat tersebut bisa ada di novel ini, kamu wajib baca novelnya, ya! Karena kalimat ini bukan hanya kalimat kiasan atau quotes cantik yang sekadar jadi tempelan di buku ini. Kalimat ini benar-benar menjelaskan tentang nasib yang dijalani seorang tokoh di novel ini. 

Ending yang Sulit Diungkapkan

Saya berada di ambang nyata dan fantasi saat membaca novel ini, terutama ketika saya sampai menuju bagian akhir cerita. Bagi saya, ending-nya menyedihkan untuk kedua tokoh utama yaitu Kanti dan Elang. Sungguh, cara Cacan mengakhiri novelnya ini sedikit di luar dugaan dan tetap berujung pada misteri yang seolah-olah tak ada akhirnya. Misteri yang tak ada kata selesai.

Secara teknis, tempo cerita ini cukup pas. Tidak terlalu lambat, tidak juga terlalu tergesa-gesa. Cacan tampaknya tahu betul kapan kejutan-kejutan perlu dimunculkan, dan kapan perlu ditahan.

Saya rasa kisah ini punya premis yang menarik, juga alur yang ciamik, dan banyak hal yang tak disangka ternyata saling berkelindan. Kalau dijadikan film, cocok banget Joko Anwar yang jadi sutradaranya. Hehehe. Karena ini cerita bukan cuma tentang bunuh-bunuhan aja, tapi ada unsur sosial dan politis di dalamnya. Tentang kemanusiaan, tentang keadilan, tentang power

Setelah membaca dan menulis review novel ini, kata keadilan menjadi sangat asing, sekaligus akrab. Tapi, yang jelas dari itu, keadilan menjadi semakin buram di mata saya. Apa itu adil?

Menarik, ya? Untuk kamu yang mau baca buku ini, kamu juga bisa membelinya dalam bentuk e-book di Google Play dengan klik link di sini

1 komentar:

  1. Ending yang di luar dugaan, tempo yang pas juga saya rasakan saat membacanya. Gemas saat memikirkan ada Kanti-Kanti lain yang mungkin akan mengalami nasib sama atau mungkin lebih buruk (akankah ada sekuel dari Dua Dini Hari?).

    Keren review-nya kak🎀

    BalasHapus