Mengeluhlah Sewajarnya



Saya sering bertemu dengan orang yang mengeluh “Gue bosen banget!” tapi setelah mengatakan itu ya dia nggak ngapa-ngapain juga, nggak beranjak dari aktivitasnya yang buat dia bosan itu. Tadinya lagi tidur-tiduran, terus ngerasa bosan karena nggak ngapa-ngapain, eh tetep aja tidur-tiduran, bukannya milih untuk ngapa-ngapain kek biar nggak bosan.

Saya juga sering ketemu sama orang yang udah gedeg banget sama kerjaannya, tiap hari yang diomongin cuma keburukan tempat kerjanya dan betapa dia udah nggak tahan dan mau keluar aja terus yang diucapinnya. Tapi yang dia lakuin, dia milih untuk stay. Iya, stay. Nggak berusaha keluar, nggak berusaha ngelamar tempat lain, nggak nyari-nyari kerjaan lain juga.

Lebih sering lagi ketemu sama orang yang udah nggak nyaman sama hubungan asmaranya. Tiap hari curhatnya pengin bubar aja. Pengin cari pacar baru. Tapi setiap keluhan-keluhan itu lambat laun pun nggak berujung apa-apa. Dia tetep aja berada di hubungan yang dia sendiri tahu jalan di tempat dan cuma buat stuck. Dia bertahan cuma karena udah pacaran lama banget aja.

Saya nggak paham sama pola pikir orang yang begitu. Nyiksa diri nggak sih? Saya kalau ngerasa nggak puas sama sesuatu ya coba terima dulu dengan lapang dada, kalau dadanya ternyata nggak terlalu lapang untuk nerimanya, ya saya ngeluh. Abis ngeluh, saya protes. Abis protes saya berusaha ngubah, kalau ternyata nggak bisa diubah, yaudah tinggalin aja. Itu yang saya lakuin ketika ngalamin tiga hal di atas. Soal aktivitas, kerjaan dan asmara.
Mengeluhlah beberapa saat aja, setelah itu perbaiki keadaan
Dulu, saya juga punya pacar yang bikin lelah batin. Nggak mau dengar pendapat orang. Egoisnya luar biasa. Nggak pedulinya juga luar biasa. Cuma saya yang berusaha terus menerus memperbaiki hubungan. Saya coba terima, tapi capek juga. Saya ngeluh dan protes malah dibalas dengan sikap yang lebih menyebalkan. Saya pun nyerah. Secinta-cintanya saya sama dia, saya memilih melepaskan.

Saya juga pernah kerja di tempat yang menyebalkan. Yang janjiin harapan palsu, sampai yang tidak konsisten perihal penggajian. Saat saya protes dan bertanya apakah akan ada perubahan, ternyata setelah ditunggu dan ditanyakan terus, keadaan justru malah kian memburuk. Sesuka-sukanya saya sama kerjaannya, saya memilih meninggalkan.

Setelah menikah, hamil dan saya harus resign karena pindah tempat tinggal yang jauh dengan tempat kerja, saya jadi sering merasa bosan di rumah. Iya, saya ngeluh ke beberapa teman, bahkan ke suami sendiri. Tapi saya selalu melawan kebosanan saya, dengan apapun. Mengakali rutinitas saya, sering-sering pergi keluar sama suami, mengisi hari-hari dengan bercakap-cakap dengan teman (meski lewat dunia maya), menulis, melukis dan lain-lain. Melakukan  aktivitas yang selalu berbeda agar saya tidak kerap merasa bosan atau terbuai leyeh-leyeh di atas kasur terus. Senyaman-nyamannya saya sama rutinitas dan aktivitasnya, saya memilih untuk selalu bergerak.

Kita terlahir bukan untuk memperbaiki segala hal. Kita harus bisa terima kenyataan kalau ada hal-hal tidak menyenangkan di dunia ini yang tidak bisa kita perbaiki. Jangan pernah memaksakan memperbaiki apapun kalau hanya menyiksa diri.

 
Mengeluh Itu Wajar

Mengeluh itu manusiawi banget. Mengeluhlah pada tempatnya dan ala kadarnya. Kalau bisa malah mengeluhlah dengan cara yang elegan. Mengeluh yang elegan gimana? Bikin puisi kek, bikin lagu kek. Atau tuangin gagasan yang kesannya nggak ngeluh tapi lebih kepada ingin jajak pendapat orang. Bikinlah status yang seolah-olah itu cuma fiksi aja, bukan lagi curhat galau. Mengeluh di socmed itu sah-sah aja. Asal nggak nyeret-nyeret orang ikutan down dan nelangsa aja dan jangan kelewat sering juga. Jangan sampai teman-teman di socmed harus terpaksa ngeliat status kegalauanmu itu lebih dari tiga kali sehari, dan diulang setiap hari. Mengeluhlah ke keluarga, ke teman, atau kalau mau lebih spiritual lagi, ke Sang Pencipta.


Segala yang berlebihan itu nggak baik, apalagi ngeluh. Tapi kalau terlalu nahan diri banget untuk nggak ngeluh sama sekali ya nggak sehat juga. Ngeluh yang dipendem terus-terusan dan mencoba menipu diri serta abai sama perasaan sendiri itu bisa bikin stres. Nggak usah ditekan atau diumbar, tapi difasilitasi dengan baik aja. Mengeluhlah sesukamu, sampai kamu lelah. Kalau udah capek sendiri, lama-lama juga males ngeluh mulu.

Foto: Pixabay.com

Komentar

  1. Semua dalam hidup yang wajar-wajar saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Apapun itu yang berlebihan nggak baik, ya kak

      Hapus
  2. hahahaha, kan manusia hobi menyiksa diri. Sebenarnya kita berharap lewat mengeluh itu bs jd kyk doa yg terucapkan keras ke medsos dan didengar Tuhan lalu jreng situasi berubah. Padahal enggak. Kl memang gak nyaman dan meninggalkan adl pilihan terakhir yg harus dibuat yg lakukan. Kl situasinya gak bisa diapa2in tp jg males mau move on, harus cari cara buat menikmati aja... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tul skale mba ngeluh tp ga ngapa2in ya ga akan ngubah keadaan jg yaa maaci udh berkunjung :)

      Hapus
  3. Iya mba April, bener banget. Banyak yang mengeluh dengan keadaan, tapi dia gak berusaha untuk memperbaiki keadaan tersebut, yang ada malah mandeg aja di tempat... Trus kalo udah gitu, ngapain ngeluh coba. Mungkin dia butuh piknik

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hadiah Ulang Tahun ke-58 untuk Mama Tercinta

Ayo, Dukung BPK Kawal Harta Negara!

Peran Fundamental Edukasi dalam Memajukan Bangsa