7 Cara #CerdasDenganUangmu Agar Berhenti Jadi Generasi Sandwich




Tahu, kan apa itu generasi sandwich? Dalam artian sederhananya, generasi sandwich merupakan sebutan untuk orang-orang yang terhimpit dengan tanggung jawab (finansial) dalam mengurus anak dan orangtua. Biasanya generasi sandwich memiliki anak-anak yang masih kecil (di bawah 18 tahun) yang tentunya belum mandiri secara finansial, dan orangtua yang juga bergantung padanya, karena tidak punya penghasilan atau dana pensiun.

Saya, termasuk dalam generasi yang terhimpit itu. Apakah kamu juga sama seperti saya? Lantas, apa yang bisa dilakukan untuk terbebas dari menjadi generasi sandwich dan memutus mata rantainya? Berikut ini 7 cara #CerdasDenganUangmu agar berhenti jadi generasi sandwich.


1. Gaya hidup minimalis, gaji maksimalis, tabungan fantastis!





Foto: Aprillia Ramadhina

Semenjak baca buku Marie Kondo, yang judulnya The Life-Changing Magic of Tidying Up, saya jadi mulai rajin berbenah. Dengan membuang benda-benda yang tidak lagi saya butuhkan, saya merasa seperti memasuki lembar baru dalam hidup. Ternyata, saya bisa hidup dengan sedikit barang dan hidup saya baik-baik aja, tuh. Sedikit banyak, kebiasaan berbenah ini juga berdampak ke urusan finansial. Apa yang saya lakukan untuk meminimalisir gaya hidup?

Identifikasi apa yang biasanya bikin keuangan bocor dan gimana cara mengatasinya. Kalau saya misalnya, seperti ini untuk per bulannya:


Biaya ngopi < Rp 50 ribu 
Ngopi di kafe, sekalinya bisa abis berapa? Minimal Rp 50 ribu. Untuk saya yang doyan ngopi untuk ngisi bahan bakar kreativitas, duh angka ini mah bisa bikin bangkrut. Tapi, ini bisa diakalin dengan mengurangi intensitas dan cari kafe yang harganya lebih terjangkau. Atau alternatifnya ya minum kopi sachet, atau kopi-kopi instan yang dijual di mini market. Harganya ada yang cuma Rp 5 ribu.

Kalau biasanya sebulan empat kali bisa Rp 200 ribu (kalau sekali beli RP 50 ribu), kalau minum kopi instan 4 kali sebulan cuma abis Rp 20 ribu, hahaha. Atau ya udah minum kopi agak mahal, tapi sekali aja sebulan. Atau sebulan dua kali tapi di kafe kecil yang harga kopinya 15 – 20 ribu. Intinya budget cuma 50 ribu. Terserah gimana alokasiinnya.



Belanja fashion, make up, skin care, dan nyalon < Rp 500 ribu
Coba itu, perlu banget nggak punya baju sampai dua lemari? Nggak, karena nggak mungkin juga dipakai semuanya. Perlu nggak punya lipstik sampai 10 biji? Nggak, karena bakal banyak yang belum abis tapi udah kedaluwarsa duluan. Jadi, masing-masing jenis makeup cukup punya satu aja untuk foundation, eyeliner, eyeshadow, dan lain-lain. Lipstik nggak apa-apa deh tiga, untuk warna bold, warna soft, dan nude, hahaha.

Sepatu? Cukup dua kalau saya; satu sneakers dan satu flat shoes. Tas juga dua, satu tas tenteng, satu tas ransel. Nyalon? Pijit aja paling, maskeran dan luluran ya bisa sendiri di rumah, hehehe.

Buku < Rp 200 ribu
Nah ini yang susah. Bisa-bisa keluar Rp 500 ribu per bulan buat buku diri sendiri, kalau nggak dikontrol hahaha. Tapi, nggak lah kalau udah punya anak. Ya paling satu buku buat dia, satu buku buat saya. Yang penting tiap bulan ada beli buku. Kalau satu bulan pengin dua buku, beli satu aja dulu, yang satunya bulan depannya lagi. Biasanya kalau buku baru, atau buku laris, bulan depan pasti masih ada stoknya di toko buku.

Perlengkapan anak < Rp 300 (di luar susu dan popok, karena dua hal itu wajib, hehe)
Untuk keluarga yang sudah punya anak, pasti nggak bisa dimungkiri, kebocoran akan banyak terjadi di sini. Saya sih ngakalinnya dengan dua cara; beli barang baru kalau udah nggak muat dan jangan beli barang yang anak nggak suka.

Lihat dress anak lucu-lucu amat, pengin. Lihat sepatu gemes-gemes amat, mau. Ini mah yang mau emaknya, kan? Hahaha. Tapi, kalau untuk Arina, dari bayi saya juga udah terapin hidup minimalis. Waktu Arina belum bisa jalan, dia nggak pernah dibeliin sepatu. Kenapa? Ya buat apa, dia belum bisa jalan juga, hahaha. Kemana-mana ya pakai kaos kaki aja. Pas udah setahun mulai jalan, latihannya juga nggak pakai sepatu biar makin lancar. Sekarang dia cuma punya satu sandal dan satu sepatu. Karena percuma beli banyak, kalau nggak bisa dipakai lama-lama.

Saya juga nggak beli barang yang jelas-jelas dia nggak suka. Contohnya bando. Arina ini nggak doyan pakai bando! Hahaha. Jadi, yaudah ngapain juga kan dibeliin bando macem-macem kalau anaknya aja nggak suka pakai. Boros doang, tapi nggak berfaedah.

Hidup minimalis, tapi gaji harus maksimalis dong. Untuk punya gaji maksimalis, saya fokus upgrade kebisaan diri. Dengan kita selalu tingkatin skill, kita jadi punya nilai tawar lebih ketika bekerja. Dengan punya gaji maksimalis dan gaya hidup minimalis, kita bisa punya tabungan fantastis!


2. Set your money goals!

Foto: Aprillia Ramadhina

Untuk apa kita kerja? Untuk apa kita nyari uang? Cuma untuk survive, bertahan hidup? Ya nggak ada salahnya, sih. Tapi hidup akan sangat terasa membosankan kalau kita nggak set tujuan.

Hidup tanpa tujuan yang mengalir bagaikan air cuma akan bikin kita terbentur-bentur dan mengambang tanpa arah. Begitu juga soal keuangan. Pantas aja kok saldo bikin sedih terus, ya karena kita nggak kasih tujuan ke uang yang kita punya. Tanpa tujuan jelas, nafas kita akan selalu terengah-engah dan langkah kita terseok-seok.


Udah ngirit sana-sini tapi nggak mempan. Udah nambah penghasilan tapi akhir bulan tetap engap-engapan. Apa yang salah? Karena kita biarin uang kita ngalir gitu aja kayak air. Anyut, bos! Supaya tahu ini duit pada larinya ke mana dan memastikan mereka berakhir menjadi hal yang berfaedah, ya tetapin tujuannya.


3. Membagi tabungan berdasarkan tujuan

Gambar: Canva.

Tiap orang pasti punya tujuan yang berbeda-beda. Saya men-set untuk membuat tabungan bagi masing-masing tujuan. Saat ini berlibur ke luar negeri, bukanlah tujuan. Karena saya cukup bahagia bisa nginep di hotel dalam kota. Definisi berlibur bagi saya terkadang sesederhana bisa dapat istirahat yang cukup di tempat yang tenang. Itu aja.

Nanti, kalau Arina udah agak gedean, pengin juga sih ke luar negeri, tapi itu nggak dalam waktu dekat pastinya. Jadi, saya nggak bikin budget tabungan untuk liburan.

Saya bagi tabungan menjadi tiga:
- Dana darurat dan pensiun
- Biaya pendidikan
- Rumah atau mobil (untuk tahu cara menabung supaya bisa beli mobil dan rumah bisa baca di sini: Biar Impian Beli Rumah Cepat Terwujud, Ikuti 4 Tips Menabung Mudah Ini dan di sini: Target Beli Mobil Tahun Depan? Ikuti 5 Tips Menabung Ini Biar Bisa Dapat Duit Banyak.

Tiap bulan saya alokasikan dari gaji saya dan suami minimal 20% dibagi ke pos masing-masing tujuan itu. Kalau nanti dana darurat udah sampai 9 kali gaji, selebihnya tetap diisi untuk pensiunan.



4. Menumbuhkan respek terhadap uang


Tahu, kan uang itu didapatnya dari mana? Dari hasil kerja (kerja ini bisa berbentuk kerja di kantor, kerja sampingan, atau berjualan dan sebagainya, ya. Intinya aktivitas yang menghasilkan uang). Dalam bekerja, apa aja yang udah kita “tukar” untuk mendapat uang? Keringat dan air mata, hahaha. Eh, tapi serius deh, untuk kerja kita udah menggadaikan waktu, tenaga, uang (untuk ongkos, makan siang, dan lain-lain), perasaan kita (tetap harus kerja walau penuh tekanan, tetap harus kerja walau sedang banyak masalah).

Bahkan, terkadang kerja juga bisa jadi mempertaruhkan kewarasan kita. Semua itu menjadi nilai tukar kita untuk berlembar-lembar kertas bernama uang yang masuk ke rekening. Yakin, semua yang udah kita dapatkan itu cuma untuk sekadar numpang lewat? Cuma untuk ngalir gitu aja kayak air di sungai menuju lautan yang antah berantah?

Respect your money. Sering kali kita menganggap remeh uang, karena mikirnya, uang akan selalu bisa dicari. Tapi, dengan kita respek terhadap uang, itu berarti kita juga respek terhadap bagaimana cara kita mendapatkannya. Sama saja seperti kita respek terhadap kerja keras kita. Masa’ mau hasilnya kebuang-buang gitu aja nggak jelas?


5. Spend less, but earn, save, and give more!

Gambar: Canva.


Hidup minimalis itu sebaiknya hanya diberlakukan untuk pengeluaran, tapi nggak untuk pendapatan, tabungan dan sedekah. Nggak usah mikir bahwa dengan memberi kita akan mendapatkan lebih. Ini pamrih, namanya. Tumbuhkan rasa bahwa kita memberi karena memang butuh giving back to others. Segala hal yang kita dapatkan itu ada campur tangan Tuhan dan ada bantuan dari orang-orang sekitar. Dengan kita memberi ke orang lain lagi, itu tanda kita bersyukur sama apa yang kita punya dan kita dapatkan. Karena selalu ada hak orang lain dari setiap rezeki yang kita terima.


6. Hidup cuma sekali, mau miskin terus atau jadi orang kaya adalah pilihan

Foto: Aprillia Ramadhina

Sebelum punya anak, saya orang yang sangat serampangan. Saya nggak peduli hidup esok itu seperti apa, saya cuma puas-puasin gimana nyenengin hidup saya untuk hari ini. Besok mah gampang. Gitu aja terus prinsipnya. Kenapa? Karena ngerasa nggak punya tanggungan. Mungkin juga karena saya ngerasa nggak punya tujuan. Sampai semua itu buyar saat saya akhirnya punya anak.

Saya yakin Tuhan kasih saya anak, salah satu hikmahnya adalah supaya saya hidup jadi orang yang punya tujuan. Sebelum punya anak mah mana kepikiran sih buat punya rumah dan mobil, hahaha? Secara saya kostan aja pindah-pindah. Kendaraan? Ya selalu pakai transportasi umum. Sejak punya anak, wah punya mobil dan rumah, langsung ada di top of mind lah.
Sumber gambar: Instagram @moneysmartid


Saya mulai cari-cari informasi soal mengatur keuangan, dari mana aja, dari buku, artikel di internet, sampai Instagram. Kalau akun instagram, favorit saya ya juga mamah-mamah muda, seperti Andra Alodita. Waktu dia share tentang dana darurat, waahhh itu ketampol banget. Langsung mikir, kudu segera banget nih nyiapin dana darurat. Terus kalau buku, saya suka bukunya Prita Ghozie, yang judulnya Make It Happen, nah kalau artikel internet, saya suka banget sama artikel-artikel di MoneySmart.id.

Artikelnya itu gampang banget diterapin untuk bikin keuangan lebih sehat, terutama untuk kaum milenial (seperti saya) yang mau kaya tapi juga ingin bisa senang-senang. Terkait generasi sandwich, kalau kamu ingin terbebas, MoneySmart.id juga kasih solusinya, kamu bisa baca di sini StresTanggung Orangtua dan Anak? Begini Solusinya!

Ini artikel bermanfaat banget. Gimana cara kamu bisa survive jadi generasi sandwich, dan gimana kamu nggak stres jadi generasi yang terhimpit dua tanggung jawab ini. Intinya, menurut saya, kalau jadi generasi sandwich ya solusi paling jelasnya kita harus kaya!


Sumber: www.moneysmart.id


Kalau kita miskin terus ya itu karena kitanya nggak mau berjuang habis-habisan. Percaya, deh, kalau kita kaya, kita bisa kasih manfaat lebih untuk sesama. Kita bisa bantu orangtua, misalnya bikinin mereka bisnis, atau aset yang bisa kasih mereka passive income. Kita juga bisa kasih yang terbaik untuk anak kita, supaya mereka mandiri, supaya mereka terbebas dari keterhimpitan menjadi generasi sandwich di masa depan.


7. Kalau kita termasuk generasi sandwich, ingatlah bahwa cukup kita saja yang mengalaminya, bukan generasi penerus kita

Gambar: Canva.


Ini hal yang selalu saya tanamkan. Saya merasakan betul nggak enaknya jadi sandwich generation. Ibu saya nggak bekerja setelah menikah. Saat ayah meninggal, anak masih kecil-kecil. Ibu nggak bisa bekerja lagi, karena dianggap sudah tua dan nggak punya pengalaman. 

Pedih rasanya kalau ingat masa-masa itu. Masa di mana saat masih kecil, saya malu mendapat uang santunan anak yatim dari masjid atau meminta surat keterangan tidak mampu untuk pengajuan beasiswa. Hal-hal semacam itu seolah semakin memojokkan saya bahwa saya adalah orang yang “kurang beruntung”, orang yang berbeda dari orang-orang lainnya, orang yang… (saya benci menyebutnya) patut dikasihani.

I’ve been there. Dan saya ingin anak saya terbebas dari merasakan sandwich generation ini. Kelak dia akan punya keluarga, punya anak. Dia nggak mungkin punya anak yang langsung mandiri, kan? Paling tidak sampai anaknya berusia 18 atau 22 tahun, lho! 

Karena itu, selain memberikan yang terbaik untuk anak saya, kelak yang bisa saya lakukan untuk meringankan bebannya saat dewasa adalah menjadi orangtua yang mandiri. Sekarang dan nanti. Sekarang, ataupun 50 tahun lagi. Semoga senantiasa bisa. Karena berdikari, adalah keharusan bagi setiap manusia.

Yuk, mulai makin #CerdasDenganUangmu sekarang, jangan tunda-tunda lagi!
Foto: Aprillia Ramadhina




Komentar

  1. Halo mba. Memang ya tanpa sadar kebiasan ngopi atau nongrong tuh memang ngabisin duit. Hehhe. Akhirnya aku sih skarang memilih lebih baik berhemat dan harus kurangi belanja baju ;)

    BalasHapus
  2. Penting bangeet mbak buat bijak dan cerdas mengatur keuangan. Meskipun saya pribadipun masih susah menerapkan sistem manajemen keuangan dgn baik, pasti ada yg bocor. Pengeluaran yg tidak terduga karena menuruti hawa nafsu hiksss. Tfs mbaaak, 2019 harus makin cerdas lagi atur keuangan. Spend less, earn - save and give more :) suksesss mbaaak yaak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat 2019 bisa lebih rapi ngatur uang biar ga bocor bocoorrr haha

      Hapus
  3. aku jarang nongkrong sih, tapi sebagai orang yang jarang ngemall, godaan olshop itu emang gede banget, semoga tahun ini bisa ngerem lah..

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hadiah Ulang Tahun ke-58 untuk Mama Tercinta

Peran Fundamental Edukasi dalam Memajukan Bangsa

17 Cara Menjadi Konsumen Cerdas Agar Aman Saat Belanja Online