8 Hal Penting yang Bisa Kita Pelajari dari para Bayi


Sudah hampir 9 bulan Arina, anak saya hidup bersama saya. Setiap melihatnya tumbuh dan berkembang, ada banyak hal yang menjadi pelajaran tersendiri untuk saya. Darinya saya banyak belajar lagi tentang kehidupan ini. ini 7 hal penting di antaranya:

Meski Sering Jatuh akan Selalu Bangkit Kembali

Entah berapa kali Arina terjatuh, apalagi setelah mulai senang berdiri. Ia mulai memanjat apa saja, kursi, tembok, kepala tempat tidur, lemari, apa pun yang bisa membantunya berdiri. Seringkali juga dia oleng, kalau jatuhnya nggak sakit, dia akan langsung menggapai-gapai apa pun untuk berdiri lagi. Merembet ke sana kemari. Kalau jatuhnya lumayan sakit, dia akan nangis atau teriak sebentar, abis itu tetap mulai manjat lagi. Nggak kayak kita yang udah dewasa gini, jatuh sekali, langsung mandeg nggak mau bangkit.

 
Berkemauan Keras dan Pantang Menyerah

Kayaknya hampir setiap bayi itu kekeuhan. Kalau belum dapat apa yang dia mau ya dia nggak bakal nyerah. Begitu pun Arina. Dia seneng banget liat kabel. Biarpun udah dijauh-jauhin juga tetap aja dia kejar-kejar sampai dapet. Kalau udah liat sesuatu yang menarik bakal diuber-uber, nggak peduli apa juga hambatan di depan dia, dia terjang aja. Orang dewasa? Yah ada hambatan gede dikit, milih mundur. Katanya sih realistis padahal bisa aja karena pesimis.

Bereksplorasi Setiap Hari

Bayi itu kalau dilihat-lihat pada dasarnya mereka orang yang gampang bosenan. Tapi biarpun bosenan nggak lantas bikin mereka leyeh-leyeh nggak jelas. Ya bosen tiduran, ngerangkak. Bosen ngerangkak ya berdiri. Bosen berdiri ya ngacak-ngacak. Setiap sudut rumah kalau perlu dijejahin. Bosen sama mainan lama ya cari apa aja yang bisa dimainin.

Tersenyum Tulus

Bayi-bayi ini kalau senyum rasanya senyum sama semuka-mukanya. Nggak ada istilah fake smile. Pokoknya senyum dan ketawa mereka itu bener-bener keliatan kalau mereka lagi gembira.

Ekspresif
Arina itu kalau bete keliatan betenya. Manyun gitu. Kalau senang dia bisa teriak-teriak girang. Kalau sedih? Waduh jangan ditanya, se RT kayaknya kudu denger tangisan dia. kalau ngantuk matanya kriyep-kriyep. Kalau ketawa, bisa ngakak dan badannya sampe guncang-guncang. Sedangkan kita? Susah ya kayaknya buat ekspresif, ya pake perasaan dikit dibilangnya baper, nunjukkin ekspresi dikit dibilangnya lebay. Ya gitu deh, jadinya gampang stres karena mendem emosi sendiri dan nggak berani nyalurinnya.

Fearless

Yak ini yang paling menonjol dari bayi. Alias nggak ada takut-takutnya. Apa juga dideketin, padahal bisa jadi itu bahaya. Kalau udah dewasa, liat sesuatu yang bikin takut dikit udah jiper duluan. Ujung-ujungnya nggak berani ngadepin apa-apa, termasuk kenyataan yang kadang menyakitkan #eeaa.


Bangun Pagi dan Tidur Malam

Arina ini pola tidurnya teratur banget. Dia bangun nggak pernah lebih dari jam 8 pagi dan tidur biasanya jam 9 malem. Ya kadang lebih kadang kurang, pokoknya di sekitar jam-jam itulah. Walaupun sih dia tetep ya nyari nenen di antara jam-jam itu. Pola tidur dia ini sedikit banyak ngaruh ke saya juga. Saya jadinya selalu ngantuk di bawah jam 12 malem. Nggak kayak sebelum punya anak sering begadang.

 
Kepo Everytime

Arina mah sama apa juga penasaran, apalagi sama yang dipegang orangtuanya. Megang laptop pasti dia ikut-ikutan nimbrung, emaknya makan apa pasti pengin ngambil. Pokoknya pengin tahu segala macam, semua orang dikepoin. Hal kayak gini yang mestinya juga kita orang dewasa tetep pelihara. Rasa ingin tahu bakal selalu ngebawa kita ke pengetahuan baru yang nggak terduga.


Nah, sebenernya banyak lagi sih ya yang mungkin bisa saya pelajari dari Arina ke depannya. Tapi untuk sekarang segitu dulu deh yang bisa saya rangkum. Ini saya tulis sebagai pengingat saya juga untuk nggak berhenti belajar. Belajar dari apa pun termasuk dari anak saya sendiri.

Image: Canva.com

Komentar

  1. Widih.... Fillosoinya mantap kali mba. Itu yang pertama kena banget ngajarin kita hidup dan pantang menyerah jika kegagalan datang menghampiri kita. Mirip seperti bayi yang selalu bangkit walau sudah jatuh dan kejedot berulang kali. Dan KEPO itu ternyata sudah ada sejak kita usia bayi yah, pantesan kita sering kepo sama orang lain.... *eh

    BTW, mba April mohon dukungan komennya di artikel tentang lomba blog SHOPBACK 2017. Makasih yah

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hadiah Ulang Tahun ke-58 untuk Mama Tercinta

Ayo, Dukung BPK Kawal Harta Negara!

Peran Fundamental Edukasi dalam Memajukan Bangsa